Pemkab Konawe Selatan Kembangkan Motif Tenun Lokal - Warta 24 Sulawesi Barat
GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Pemkab Konawe Selatan Kembangkan Motif Tenun Lokal

Pemkab Konawe Selatan Kembangkan Motif Tenun Lokal

Pemkab Konawe Selatan Kembangkan Motif Tenun Lokal Seorang pengunjung tengah melihat koleksi kain tradisional yang ditampilkan dalam Pameran Nusawas…

Pemkab Konawe Selatan Kembangkan Motif Tenun Lokal

Pemkab Konawe Selatan Kembangkan Motif Tenun Lokal

Seorang pengunjung tengah melihat koleksi kain tradisional yang ditampilkan dalam Pameran Nusawastra di Apartemen Saumata, Serpong, Tangerang, Sabtu (4/11). (Beritasatu Photo/Feriawan Hidayat)

Oleh: / FER | Senin, 4 Desember 2017 | 00:12 WIB

Kendari - Pemerintah Kabupaten Konawe Selatan, Sulawesi Tenggara (Sultra), terus berupaya mengembangkan motif tenun lokal atau motif tenun khas Konawe Selatan.

"Motif tenun merupakan indentitas kearifan lokal masyarakat, yang perlu didukung penuh dalam pembuatan motif tenun tersebut, yang harus sesuai dengan ciri khas wilayah Konawe Selatan yang memiliki berbagai macam etnis tanpa melupakan adat istiadat," kata Bupati Konawe Selata n, Surunuddin Dangga, saat membuka Workhsop Motif Tenun Khas Daerah dengan peserta para Puutobu, Tolea dan Lembaga Adat Tolaki (LAT) dan Komunitas kreatif bertempat di Kendari, Minggu (3/12).

Ia mengatakan, tenunan khas Konawe Selatan harus memiliki karateristik yang menjadi alat pemersatu yang bisa dipergunakan bukan hanya tokoh lembaga adat tapi seluruh ASN Konawe Selatan.

"Tenun ini bisa dipakai setiap Kamis atau hari-hari tertentu, dari pada memakai batik umum, sehingga Konawe Selatanbmemiliki tenun khas tersendiri yang menjadi kebanggaan daerah kita," katanya.

Surunuddin mengaku, apa pun hasil dari pemilihan motif, pemda Konawe Selatan siap menerima dan mewajibkan seluruh ASN untuk menggunakannya dan membantu mempublikasikan baik di media, event maupun di etalase bandara dengan membuat gerai untuk di pamerkan sekaligus mempromosikan keindahan tempat-tempat wisata.

"Tempat wisata kita seperti Namu, Moramo, Taman Nasional Rawa Aopa dan s ebagainya, Jadi di harapkan ada penguatan terhadap motif tenun dari hasil workhshop ini sesuai kesepakatan kita bersama," katanya.

Ketua Panitia kegiatan, Asni, mengatakan bahwa Workhsop bertujuan untuk menggali dan memperkenalkan nilai-nilai budaya yang terkandung dalam motif Konsel yang selama ini telah banyak di gunakan masyarakat dengan peserta sebanyak 50 orang.



Sumber: ANTARA ARTIKEL TERKAIT
  • Tenun Dayak Iban Melenggang di JFW 2018
  • Parara 2017 Berdayakan Ekonomi Komunitas Lok al yang Lestari
  • 1 Suap di Jambi 2 Suksesi Dini Golkar 3 Gunung Agung Meletus 4 Pu tri Presiden Menikah 5 Banjir Melanda
    • Korut: Trump yang Minta Perang Nuklir
    • Survei Indo Barometer, Elektabilitas Jokowi Masih Tertinggi
    • Survei: Anies Baswedan Unggul Jadi Cawapres Jokowi
    • Ingin Ubah Ideologi Negara, Gerakan 212 Kental Muatan Politis
    • Survei Indo Barometer: Mayoritas Publik Ingin Jokowi Kembali Jadi Presiden
    • Soal Pergantian Panglima TNI, Mantan Kabais: Tidak Ada Matra yang Dominan
    • Hanura Jatim Dukung Khofifah-Emil Dardak
    • Korut: AS Berusaha Menyulut Perang Nuklir
    • Banjir Melanda Kota Medan dan Tebing Tinggi, Seorang Balita Tewas
    • Koalisi Arab Sambut Tawaran Damai di Yaman
Sumber: Google News | Warta 24 Konawe Selatan

Tidak ada komentar